Jangan Kotori Suryalaya

Kunci untuk mendapatkan kemuliaan dari Allah Swt. adalah taqwa. Taqwa yaitu menjalankan perintah Allah yang wajib dan yang sunat serta menjauhi larangan Allah berupa dosa besar dan dosa kecil. Tanyakan kepada diri sendiri, apakah kita sudah termasuk orang bertaqwa? Ciri-ciri orang yang bertaqwa adalah :

  1. Tawadhu; Rendah hati, memiliki sopan santun, seperti dalam Tanbih disebutkan terhadap yang lebih tinggi dari kita baik lahir maupun bathin, terhadap sesama, terhadap orang yang keadaannya lebih rendah dari kita dan memiliki sikap terhadap fakir miskin. Tawadhu terdiri dari dua. Yaitu tawadhu terhadap Allah seperti ketika akan melaksanakan shalat, gunakanlah pakaian yang sesuai. Dan tawadhu terhadap manusia, karena surga itu banyak dihuni oleh manusia yang bertaqwa dan yang berakhlak mulia.
  2. Qona’ah; Merasa cukup dengan pemberian Allah. Sebaliknya dari qona’ah adalah serakah. Orang yang serakah tidak peduli dengan halal haram asal kehidupannya penuh dengan materi meskipun harus mengorbankan harga diri sehingga hilang rasa kemanusiaannya.
  3. Wara’; Memiliki sikap hati-hati dalam niat atau tekad, sikap dan ucapan serta perbuatan. Jika tidak bersikap demikian banyak hal yang timbul seperti pertikaian meskipun dengan sesama muslim. Terutama dalam perbuatan, harus sangat berhati-hati. Karena jika perbuatan buruk kita yang melanggar peraturan agama dan negara kemudian ditiru oleh banyak orang maka dosa bagi kita akan berlipat, menjadi dosa muta-akhir, na’udzu billahi min dzaalik. Contohnya dalam berpakaian. Untuk wanita, pakaian yang digunakan harus bisa menutupi aurat. Jangan sampai datang ke Suryalaya memakai pakaian yang bisa menimbulkan nafsu birahi kaum laki-laki. Karena Patapan Suryalaya adalah tempat waliyullah jangan melakukan hal-hal yang tidak baik karena maksud tujuan kita datang ke Suryalaya adalah bersama Abah supaya bisa sampai kepada Allah melalui karomahnya, barokahnya serta wasilahnya sehingga kita bisa selamat di dunia dan di akhirat.

Selain itu, sebagai Ikhwan Tarekat Qodiriyah Naqsyabandiyah harus bisa menjaga diri jangan sampai mendapatkan penilaian buruk dari orang lain. Seperti shalat harus dilaksanakan dengan tu’maninah. Kalau tidak demikian, maka orang lain akan menilai buruk terhadap kita. Kita bertasawuf, sedang melaksanakan tarekat tapi syari’atnya tidak dihiraukan. Jadilah Ikhwan yang dapat dijadikan contoh suri tauladan oleh yang lain baik secara lahiriah maupun batiniah. Dengan penuh keyakinan dan rasa cinta kepada Pangersa Abah, mari kita amalkan tarekat qodiriyah Naqsyabandiyah sehingga kita menjadi orang yang selamat di dunia, bahagia di akhirat, cageur bageur. Amin ya robbal ‘alamiin.

Oleh : Ustadz Kholil Sa’id

3 Tanggapan

  1. wah saya sangat suka artilel ini. Jadi ciri – ciri orang bertaqwa adalah tawadhu, Qona’ah dan wara. Artikel ini sangat bermanfaat.

    Btw ada blog bagus berisi hadist-hadist Dzikir, ayat-ayat alquran tentang dzikir , Suryalaya, TQN, Sufi dan HUDAYA (Himpunan Pemuda Suryalaya) Cabang Jakarta.
    Alamatnya di http://hudaya-organization.blogspot.com

  2. assalamu’alaikum
    hibar kawilujengan muga pangersa abah
    kersa nampi abdi janten murid
    kersa masihan syafaat–salajengna ti syafaat syeiqh abdul qodir, anu huluwotanna ti kangjeng nabi muhammad saw
    hatur nuhun ku ayana ieu blog, abdi bingah, tiasa nyuprih pangaweruh saperkawis tqn, ti ieu situs blog.
    mugia ginanjar kawilujengan kanu ngadamelna
    wassalamu’alaikum

  3. saya merasa bangga dan terharu atas jasa para pengemban tugas.terutama di dunia internet ini.mudah mudahan mursyid kita pangersa Abah memberikan karomah dan barokahna untuk keperluan kita semua amin………….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: